Penanaman Pohon di Danau Toba Jangan Hanya Pencitraan Dan Ceremonial

Kawasan Hutan di Danau Toba terbakar

Samosir (OGENews.com)-Penanaman pohon yang dilakukan oleh salah satu perusahaan terkemuka di Indonesia di Bukit Holbung, Kabupaten Samosir mendapatkan perhatian serius dari Penggiat Lingkungan, Dr Wilmar E Simanjorang.

Wilmar Simanjorang menegaskan, penanaman pohon oleh PT Astra Indonesia bersama Pemerintah Kabupaten Samosir jangan hanya pencitraan semata dan ceremonial belaka.

“Menyelamatkan lingkungan kawasan Danau Toba harus betul betul dilakukan dengan aksi nyata dan tidak asal ceremonial saja, apalagi akhir akhir ini kawasan hutan di lereng Danau Toba selalu terbakar,” katanya kepada wartawan, Selasa (31/5/2022).

Masalah bencana yang sedang terjadi dihadapi oleh Kabupaten Samosir dan Kawasan Danau Toba seperti kebakaran hutan perlu ditetapkan penanggulangan yang serius dari pemerintah.

Baca juga:  Poldasu Evakuasi Warga Terdampak Banjir di Kota Medan 
Kawasan Hutan di Danau Toba terbakar

Sebab, diakuinya penanggulangan bencana yang dilakukan oleh Pemkab Samosir selama ini tidak optimal. Parahnya, sebagian kawasan Danau Toba hutannya telah gosong dan setiap tahun peristiwanya berulang dan berulang terus terjadi.

“Jadi, untuk apa asik menanam pohon, tapi tidak bisa kita rawat, saya sendiri tanpa dukungan dari pihak manapun tetap menanam pohon dan merawatnya supaya tidak terbakar,” tambah Kordinator Bidang Edukasi Litbang di BP TCUGG ini.

Ia menerangkan, Tindakan Preventif dan Antisipatif harus menjadi acuan dalam bekerja mengatasi bencana bukan reaktif seperti biasa dilakukan oleh instansi terkait saat ini. Lalu, penyediaan infrastruktur di titik rawan bencana termasuk tersedianya pemadam hingga helikopter untuk memadamkan api.

Baca juga:  Penadah Sepeda Motor Ditangkap

Serta pemerintah Kabupaten Samosir harus menyediakan posko informasi bencana hingga edukasi kepada masyarakat. (frans/red)

Penulis: Frans Marbun